Pencegahan Stunting Menuju Indonesia Sehat

Stunting
Menkes Nila Moeloek Dalam Kampanye Pencegahan Stunting (Foto Dok Kemenkes)

Indonesia sehat itu sebuah impian nyata yang dapat diwujudkan oleh masyarakat Indonesia bersama dengan pemerintah dalam membangun program kesehatan di Indonesia. Salah satu hal yang penting adalah Pencegahan Stunting harus dilakukan di Indonesia ini. Bahkan kemarin hari Minggu (16/9) dilakukan kampanye nasional tentang pencegahan stunting di Monas Jakarta.

“Cegah Stunting Itu Penting” pesan singkat ini mulai dikampanyekan kepada masyarakat luas untuk lebih meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang apa itu Stunting.

Tanda dimulai kampanye ini dengan pembubuhan tanda telapak tangan oleh Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko; Menteri Kesehatan RI, Nila Farid Moeloek; Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang didampingi istrinya, Fery Farhati Ganis, selaku Ketua PKK Provinsi DKI Jakarta; Gubernur Banten, Wahidin Halim; Wakil Gubernur DI Yogyakarta, Sri Paduka Paku Alam X; Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kesehatan Kemenko PMK, Sigit Priohutomo; dan Dirjen Kesehatan Masyarakat Kemenkes RI, Kirana Pritasari.

Data stunting di Indonesia pada tahun 2013 berdasarkan Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) adalah sebesar 37,2%, berharap dengan adanya kampanye ini angka stunting pada tahun ini ada di angka 28%. Progres ini akan tercapai jika ada kerjasama yang baik antara pemerintah dan masyarakat. Dengan data itu menyatakan bahwa 4 anak dari 10 anak (37,2%) mengalami stunting. Ini berdasarkan data tahun 2013.

Yuk sebelum lebih jauh bicara tentang Stunting, mari kita mengenal apa itu Stunting?

Stunting adalah kondisi gagal tumbuh pada anak usia di bawah lima tahun (balita) akibat kekurangan gizi kronis, terutama pada seribu hari pertama kehidupannya. Stunting itu dapat menghambat perkembangan otak dan tumbuh kembang anak.

Tinggi badan balita stunting lebih rendah daripada standar umurnya. Ketika beranjak dewasa anak stunting rentan terhadap penyakit, kurang berprestasi di sekolah, rentan mengalami kegemukan. Sementara itu, ketika dewasa mereka lebih mudah terkena berbagai penyakit tidak menular, seperti jantung dan diabetes.

Nah penyebab utama stunting ini adalah Gizi Buruk yang mengakibatkan tumbuh kembang anak menjadi terhambat. Jadi bukan cebol stunting itu, namun salah satu indikasinya adalah tinggi badan dari anak.

Stunting
Foto Dok Kemenkes

Menkes Nila Moeloek mengatakan bahwa stunting itu adalah gagal pertumbuhan. Menkes menegaskan bahwa Indonesia harus bebas dari generasi stunting, maka pencegahan stunting itu menjadi upaya yang sangat penting. Ini pesan penting buat kita semua, untuk bisa berpartisipasi mencegah stunting di Indonesia. Karena kita pasti menjadi orang tua, kita bisa memberikan yang terbaik bagi anak kita bahkan ketika masih berada di kandungan ibu.

Setelah tahu bahwa penyebab utama Stunting adalah Gizi buruk, artinya kita harus fokus memperbaiki kualitas gizi anak anak Indonesia ini. Tentunya harus dimulai dari diri kita, dan sekarang juga. Karena anak anak saya sudah beranjak remaja semua, hal yang saya lakukan adalah memberikan edukasi melalui tulisan tulisan biar masyarakat lebih paham tentang kesehatan ini. Terutama bagaimana penanganan anak dalam tumbuh kembang. Sehingga berkurang angka kekurangan gizi di masyarakat.

“Kerdil badan karena kekurangan gizi kronis ini, bisa mengakibatkan otaknya kerdil juga. Artinya anak-anak itu jadi kurang pandai,” jawab Menkes Nila Moeloek, sesaat sebelum memberangkatkan ribuan peserta long march bersama Kepala Staf Presiden, Jend. TNI (Purn) Moeldoko, dan Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kesehatan Kemenko PMK, dr. Sigit Priohutomo, MPH.

Jadi salah satu pencegahan stunting itu mulai dari proses kehamilan, mungkin untuk para jomblo yang akan menikah pengetahuan ini juga sangat penting. Karena akan membuat generasi Indonesia yang lebih sehat.

Pesan Menkes untuk para jomblo, calon orang tua dan orang tua yang sudah punya anak, harus paham tentang pencegahan stunting ini, terutama tentang perbaikan pola makan, pola asuh dan juga memperhatikan sanitasi di sekitar lingkungan.

“Kalau tidak mau anak-anak kita stunting, kalau kasih makan anak-anak utamakan (sumber protein) untuk anak-anak dan ibu hamil dulu ya,” kata Menkes.

Untuk Bumil alias Ibu Hamil harus bisa menjaga kehamilan dengan mencukupi kebutuhan gizi bayi terutama pada 1009 hari pertama kehidupan. Ini sangat penting sekali untuk proses pencegahan stunting ini. Dan ini adalah awal pencegahan.

Artinyan selama proses kehamilan artinya sejak janin tumbuh kembang dalam masa kandungan (270 hari) sampai dengan masa pemberian ASI hingga 2 tahun (720 hari). ASi Ekslusif selama enam bulan dan makanan pendamping ASI. Ini adalah gerbang utama pencegahan stunting ini.

Dan ada yang lebih penting, masyarakat juga diharapkan untuk senantiasa menerapkan hidup sehat, dengan rajin berolahraga, perbanyak makan sayur dan buah, dan cek kesehatan secara berkala. Pokonya mah hidup Germas bisa menjadi pola hidup sehat.

Deklarasi ini menjadi titik awal penyadaran masyarakat mengenai bahaya stunting dan bagaimana upaya pencegahannya. Melalui upaya ini, diharapkan prevalensi stunting bisa diturunkan dari 37,2% (2013) menjadi 28% (2019). Saat ini Indonesia menempati rangking kelima masalah stunting ini di dunia. Berharap bisa menurun angka stunting ini dalam beberapa tahun ke depan. Karena INDONESIA sudah dalam kondisi darurat Stunting, yo kita bergerak bersama. Karena semua itu adalah tanggung jawab kita semua sebagai warna negara. Karena jika warga negara kuat otomatis negara akan menjadi kuat juga.

Dengan adanya kampanye ini mudah mudahan prevalensi stunting ini bisa menurun sesuai dengan target. Sebenarnya kita sebagai negara maritim diuntungkan dengan posisi ini. Ikan bisa menjadi makanan penambah protein sehingga masalah kekurangan gizi bisa diatasi lebih dini. Makan ikan bisa cegah stunting bisa di lihat himbau Menkes di video ini.

Di DKI Jakarta yang menjadi ibu kota masih ada terjadi stunting ini, menurut Anies Baswedan “Di DKI Jakarta, meski angkanya di bawah rata-rata nasional, namun masih sekitar 27% prevalensinya. Kita harus lebih serius memperhatikan makanan yang kita berikan kepada anak-anak untuk pertumbuhan mereka,”

Jadi stunting ini adalah masalah kita semua bukan hanya terjadi di pedesaan namun di kota metropolitan saja masih ada angka stunting. Jadi mari kita turut berpatisipasi untuk mencegah stunting ini dengan apa yang bisa kerjakan. Tidak mungkin pemerintah bekerja sendiri, partisipasi masyakarat juga sangat berperan untuk mencegah stunting ini. Semoga semua pemerintah daerah bisa menjalankan kampanye ini hingga tingkat pos yandu, sehingga pemahaman masyakarat akan hal ini lebih bagus.

Ada upaya yang menarik dari Istri Gubernur DKI Jakarta, selaku Ketua Tim Penggerak PKK DKI Jakarta, Fery Farhati Ganis, menyerukan pesan bagi para ibu agar selalu mengingat kata “BAGIMU” yang merupakan singkatan dari “Bahagiakan Anakmu”, “Beri Gizi yang cukup”, dan “Stimulasi indera anak kita”.

Ini juga merupakan salah satu upaya untuk mengurangi prevalensi stunting di Ibukota Republik Indonesia.

Adapun ciri yang terlihat stunting adalah tinggi badan balita stunting lebih rendah daripada standar umurnya. Ketika beranjak dewasa anak stunting rentan terhadap penyakit, kurang berprestasi di sekolah, rentan mengalami kegemukan. Sementara itu, ketika dewasa mereka lebih mudah terkena berbagai penyakit tidak menular, seperti jantung dan diabetes.

Yang mengerikan adalah efek stunting ini, tidak bisa dikembalikan seperti semula jika sudah terjadi. Terlebih, kekurangan gizi pada anak usia dini meningkatkan angka kematian bayi dan anak. Maka, gangguan pertumbuhan ini harus segera ditangani dengan tepat

“Indonesia itu tanahnya subur, maka generasinya harus sehat, jangan stunting,” jadi pelopor di daerah masing masing untuk mencegah stunting ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s